PRESS RELEASE HARI ANTI KORUPSI

PRESS RELEASE

IKATAN AHLI LINGKUNGAN HIDUP INDONESIA

DALAM RANGKA HARI ANTI KORUPSI SEDUNIA

Surakarta, 11 Desember 2014

Ikatan Ahli Lingkungan Hidup Indonesia (IALHI) menilai bahwa fenomena korupsi di bumi Nusantara sudah sangat mengkhawatirkan. Berbagai kasus korupsi dipertontonkan secara lumrah di media. Masyarakat disuguhi berita korupsi oleh berbagai petinggi, yang seharusnya menjadi teladan dan panutan.

Ironisnya, tindak pidana korupsi justeru dilakukan dalam pengelolaan sumber daya alam, yang seharusnya dipergunakan untuk sebesar besar kemakmuran rakyat. Di sisi lain, diketahui bahwa sumber daya alam dan lingkungan hidup sesungguhnya bukan hanya milik generasi sekarang, namun juga titipan generasi mendatang. Dengan demikian, pengelolaan yang tidak baik disertai tindakan korupsi, rasa-rasanya sudah menjadi delik kejahatan lintas generasi. Hukuman ganda sudah seharusnya dikenakan terhadap kasus kejahatan ini.

Komisi Pemberantasan Korupsi kini tengah menangani berbagai kasus korupsi. Pada awalnya kasus ini banyak terjadi di sektor keuangan, terutama pajak dan perbankan. Kemudian bergeser ke ranah politik, terkait dengan sengketa Pilkada. Namun kini telah merambah ke ranah pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup, yang diantaranya tercatat kasus migas, alih fungsi hutan, sampai dengan penyimpangan izin dan suap kegiatan pertambangan.

Prediksi Ikatan Ahli Lingkungan Hidup Indonesia, kasus korupsi terhadap sumber daya alam dan lingkungan hidup di masa mendatang akan semakin meningkat. Alasan yang menyertai adalah karena sektor tersebut dianggap paling menjanjikan, mudah, tersedia, dan tidak pernah habis. Anggapan tersebut membuat berbagai pihak yang memiliki akses kekuasaan dan pengaturan memainkan kewenangannya.

Hal ini sudah seharusya menjadi perhatian Bangsa Indonesia, apabila benar-benar ingin membangun kesejahteraan rakyatnya. Kita tidak mau menjadi bangsa yang terkutuk, karena kesalahan kelola terhadap sumber daya alam dan lingkungan hidup. Berbagai ahli di dunia kini sedang mengamati fenomena “resource curse“, yakni kegagalan negara-negara yang kaya sumber daya alam telah mengakibatkan kemiskinan rakyatnya, terutama karena kesalahan kelola, korupsi, dan peperangan yang memperebutkannya.

Untuk itu, dalam rangka memperingati hari Anti Korupsi Sedunia yang diperingati setiap tanggal 9 Desember, Ikatan Ahli Lingkungan Hidup Indonesia (IALHI) bekerjasama dengan Program Studi Ilmu Lingkungan Pascasarjana UNS dan Nature & Culture Institute (NCI) menyelenggarakan diskusi dan bedah buku “Jangan Korupsi Alam” di Kampus Pascasarjana UNS Surakarta pada tanggal 11 Desember 2014. Kegiatan ini sekaligus sebagai wujud penguatan komitmen anti korupsi dengan pendekatan budaya. Jalur pendidikan dan revitalisasi nilai-nilai budaya serta agama diyakini akan dapat mengerem nafsu koruptif manusia. Sudah saatnya dilahirkan Generasi Anti Korupsi Indonesia. 

Informasi lebih lanjut dapat menghubungi:

  1. Dr. Tasdiyanto Rohadi
  2. Dr. Prabang Setyono